Harga bitcoin melompat US$ 400, toreh rekor baru

bitcoin indonesia

bitcoin indonesia – Harga bitcoin kembali meroket pada transaksi Jumat (3/11). Ini artinya, harga bitcoin kembali menembus rekor baru.

Mata uang virtual ini melampaui level US$ 7.000 untuk kali pertama pada Kamis (2/11) dan ditutup di posisi US$ 6.895,41.

Berdasarkan data CoinDesk, cryptocurrency ini mencapai level rekor baru di level US$ 7.454,04 pada pukul 06.40 pagi waktu setempat, setelah dibuka di level US$ 7.030. Harga bitcoin ini naik sekitar 6%.

Para analis meyakini, semakin banyak investor institusi yang akan menghangatkan pasar matauang digital ini setelah operator derivatif CME Group mengumumkan akan memperkenalkan kontrak futures bitcoin pada tahun ini.

“Ini adalah bitcoin yang melintasi batas dari dunia liar keuangan ke arus utama. Hal ini memungkinkan produk keuangan yang lebih kompleks dibuat dan pada akhirnya akan membuka pintu bagi dana institusional,” jelas Charles Hayter, CEO of cryptocurrency comparison website Crypto Compare.

Masa depan CME akan diselesaikan secara tunai berdasarkan pada CME CF Bitcoin Reference Rate (BRR), yang diluncurkan pada November tahun lalu dengan Crypto Facilities, sebuah platform perdagangan cryptocurrency digital.

Aktivitas bullish yang mengikuti pengumuman CME juga disertai dengan peningkatan nilai total seluruh cryptocurrency melampaui US$ 200 miliar untuk pertama kalinya. Khusus untuk pangsa pasar bitcoin saja, nilainya lebih dari US$ 124 miliar.

Harga Bitcoin telah meningkat 640% sejak awal tahun.

Cryptocurrency terbesar di dunia saat ini sedang berhadapan dengan masalah lainnya di blockchain (buku besar terdistribusi).

Investor dan penambang -relawan yang menyetujui transaksi dan menambahkannya ke blockchain- saat ini terbagi atas arah aset digital.

Penambang bitcoin adalah prosedur yang panjang, dan sejumlah orang di komunitas bitcoin memperdebatkan cara mempercepat prosesnya.

Bitcoin telah mengalami dua pukulan keras tahun ini, yang keduanya menyebabkan terciptanya kripto yang baru.

Yang pertama, pada bulan Agustus, menyebabkan terciptanya token digital baru yang disebut dana tunai bitcoin. Dan bulan lalu, masalah lain menyebabkan terciptanya emas bitcoin.

Beberapa meyakini, bahwa kemunculan masalah lain bisa menghasilkan perpecahan lagi di blockchain, yang menyebabkan terciptanya kripto yang baru.

Menurut data dari Coinmarketcap, bitcoin tunai diperdagangkan pada level US$ 651,27 pada pukul 08.29 pagi Jumat (3/11) lalu. Posisi ini naik hampir 17% pada sesi tersebut. Sementara emas bitcoin diperdagangkan pada level US$ 129,27, atau naik 2%.

Di sisi lain, sejumlah kritikus telah menyatakan keraguannya tentang cryptocurrency.

Pada Kamis (2/11), chief executive Credit Suisse mengatakan bahwa bitcoin merupakan “definisi dari gelembung”.

“Saya pikir kebanyakan bank dalam peraturannya saat ini memiliki sedikit atau tidak ada keinginan untuk terlibat dalam transaksi mata uang yang memiliki tantangan terkait anti pencucian uang,” kata Tidjane Thiam pada sebuah konferensi pers, melansir Reuters.

Sementara itu, Oliver White, ekonom Fathom Financial Consulting, mengatakan bahwa bitcoin sebagai aset, “secara intrinsik tidak berharga.”

“Penggemar bitcoin pasti akan berargumen bahwa bitcoin tidak berbeda dengan uang kertas dalam hal ini. Tapi dalam pandangan kami bitcoin tidak memiliki fungsi seperti uang kertas dan koin. Uang kertas dan koin mendapat dukungan dari pemerintah,” katanya.

Cryptocurrency juga minim dukungan peraturan. Otoritas berwenang di China, misalnya, membuat keputusan untuk menutup pertukaran bitcoin lokal pada bulan September, sebuah langkah yang dilakukan karena melihat anjloknya harga bitcoin. bitcoin indonesia

Leave a Reply